10 Hukuman Paling Mengerikan Pada Zaman Dahulu, Nomor 8 Bikin Ngilu

- Januari 24, 2017
Hukuman adalah perlakuan tertentu yang sifatnya tidak mengenakkan atau menimbulkan penderitaan, yang diberikan kepada pihak pelaku perilaku menyimpang. Hukuman semestinya diberikan sebanding dengan kualitas penyimpangan yang dilakukan, dan hukuman pada saat ini ialah kebanyakan hukum pidana alias dipenjara.

Namun apakah kalian tau, pada zaman dahulu bukan hanya hukum penjara saja yang berlaku, bahkan ada beberapa hukuman yang sadis untuk dilakukan. Dan berikut 10 hukuman paling mengerikan zaman dahulu.

1. Necklacing
 
 
Umum dipraktikkan di Afrika Selatan, Necklacing terdiri dari karet ban, diisi dengan bensin, dipaksa di sekitar dada korban dan lengan, dan kemudian dibakar. Necklacing dasarnya menyebabkan tubuh akan berubah menjadi meleleh terbakar.
 
2. Cement shoes
 

Diperkenalkan oleh American Mafia, metode eksekusi ini melibatkan menempatkan kaki korban dalam blok dan kemudian mengisinya dengan semen basah dan kemudian melemparkan kepadanya ke dalam air. Bentuk eksekusi masih dipraktekkan sekarang, dan bahkan menciptakan istilah “seseorang yang tidur dengan ikan-ikan” sebagai eufemisme untuk orang mati.
 
3. Guillotine
 

Guillotine adalah salah satu bentuk yang paling terkenal eksekusi mati . Terdiri dari pisau tajam diikatkan pada tali, kepala korban diletakkan di tengah-tengah frame dan kemudian pisau jatuh dengan kilat, menyebabkan orang yang dipenggal mati hampir seketika.
 
4. Hanged, Drawn, and Quartered
 

Hukuman untuk pengkhianatan tinggi di Inggris, yang akan digantung, ditarik dan dipotong-potong adalah umum terjadi selama abad pertengahan. Meskipun dihapuskan pada tahun 1814, bentuk eksekusi ini bertanggung jawab atas ratusan, bahkan mungkin ribuan, kematian. Prosesnya adalah sebagai berikut. Pertama, korban diseret pada bingkai kayu, yang disebut rintangan ke tempat eksekusi. Kedua, korban digantung dengan leher untuk waktu singkat sampai hampir mati (digantung). Ketiga, pengebirian terjadi, di mana setelah itu, isi perut dan alat kelamin dibakar di depan korban. Akhirnya, tubuh terbagi menjadi empat bagian yang terpisah dan dipenggal kepalanya.
 
5. Slow Slicing
 

Ling Chi, diterjemahkan sebagai “lambat mengiris” atau “kematian yang masih tersisa” itu digambarkan sebagai kematian oleh seribu luka. bentuk penyiksaan dan eksekusi yang mirip dengan Lima Pains, tapi digambar di atas yang jauh lebih lama jangka waktu. Penyiksa perlahan-lahan luka dan menghilangkan beberapa bagian tubuh, memperpanjang hidup dan korban penyiksaan selama mungkin. Menurut prinsip Konfusian, tubuh yang dipotong-potong tidak dapat keseluruhan di akhirat rohani, membuat bentuk eksekusi yang masih menyiksa korban di akhirat.
 
6. The Spanish Tickler
 

Perangkat penyiksaan ini umumnya digunakan di Eropa selama Abad Pertengahan. Digunakan untuk merobek kulit korban, senjata ini bisa merobek apa pun, termasuk otot dan tulang. Korban diikat telanjang, kadang-kadang di depan umum, dan kemudian para penyiksa mulai menyiksa mereka. Biasanya dimulai pada tungkai dan bekerja ke dalam, leher dan wajah selalu disimpan untuk terakhir.
 
7. Buried Alive
 

Hukuman mati ini telah digunakan untuk perorangan maupun kelompok. Korban biasanya diikat dan kemudian ditempatkan dalam sebuah lubang dan dikubur. Dulu pernah ada Pembantaian Nanjing selama Perang Dunia II, ketika tentara Jepang mengubur warga sipil Cina hidup hidup yang di sebut “Ten Thousand Corpse Ditch”.
 
8. The Head Crusher
 

Kepala korban diletakan pada tumpuan alat ini kemudia sang algojo akan memutar sekrup gede tersebut perlahan menyempit di kepala..Gigi korban akan mendobrak rahang atas dan juga tulang hidung....kesimpulannya...Tengkorak Hancur total.
 
9. The Breaking With Wheel
 

Korban Telanjang akan diikat di sebuah roda besar. Kaki, tangan, leher, dan pergelangan tangan. Roda ini digantung ketempat yg tinggi dan burung gagak akan memangsa korban. Dan bukan hanya gagak saja, korban akan dijemur dalam panas matahari. Malam harinya tubuh korban ditempelkan besi panas untuk tetap menjaga korban tetap bangun. Hukuman ini terus berlanjut hingga korban merasa tidak sanggup lagi dan tewas.
 
10. Burning at the Stake
 

Kematian dengan membakar telah digunakan sebagai suatu bentuk hukuman mati selama berabad-abad, sering dikaitkan dengan kejahatan seperti pengkhianatan dan sihir. Sekarang ini dianggap sebagai hukuman yang kejam dan tidak biasa, tetapi sebelum abad ke-18 yang dibakar pada tiang pancang adalah praktik umum. Korban terikat pada pancang besar, sering di pusat kota atau di mana pun dengan penonton dan kemudian menyalakan api. Hal ini dianggap sebagai salah satu cara yang paling lambat untuk mati.
 
Bagaimana menurutmu? apakah kamu merasa bersyukur hidup dizaman sekarang?